RandomScrawls
Decidedly mundane…

Jakarta Kebanjiran (Lagi)!

Jakarta Kebanjiran.
Di Bogor Angin Ngamuk.

Rumeh ane kebanjiran.
Gare-gare got mampet.

Kompor Mleduk oleh Benyamin Sueb

Sang seniman kondang rupanya visioner juga. Syair lagunya masih relevan sampai hari Jumat kemarin (02/02). Yup, banjir besar, yang kabarnya punya siklus lima tahunan, mampir lagi ke Jakarta.

Di Depan Kampus Unika AtmajayaPagi itu, sebenernya udah ragu-ragu mau masuk kantor: 1) gw baru balik dari Bogor jam 1 pagi, 2) pagi itu hujan lumayan deres, dan 3) sempat tebersit niat untuk bolos karena CCF ujian hari Sabtunya (03/02) dan gw belum belajar! Tapi akhirnya gw jalan juga karena terus terang masih banyak kerjaan dan hujan sempet reda sebentar.

Bukannya naik kombinasi bus & mikrolet seperti hari biasanya, pagi itu gw milih naik taksi (tarif lama tentunya). Males juga harus berkecipak-kecipak dan berhujan-hujan pagi-pagi. Dengan jaket ber-capuchon, celana panjang dilinting sedengkul, serta pinjaman sendal jepit bapak akhirnya gw dapet taksi di halte bis deket pertigaan Relasi setelah didrop Bapak ke situ. Pas baru naik, gw tembak aja supir taksinya, “Banjir di mana-mana ya, Pak?” “Iya, Mas! Saya baru aja balik dari Karawaci nih. Semaleman nganggu, tidur di mobil, nggak bisa ke mana-mana,” balasnya antusias. Harusnya jawaban dia udah bikin radar gw bunyi ya, sayangnya nggak tuh. Gw tetep melaju ke Semanggi lewat rute Permata Hijau-Patal Senayan-TVRI-Jembatan Layang Senayan, yang pagi itu lancar banget sebuah warning lagi.

Gw sampai di kantor sedikit lebih pagi dari seharusnya. Banjirnya belum keliatan. Cuma di jalur lambat depan kantor gw di Sudirman itu aja yang tergenang, dan seperti biasa bikin macet. Langsung naik – karena nggak perlu beli sarapan, udah dipaksa bawa nasi goreng sama Ibu, “Ujan begini, nanti kamu repot cari makanan” – gw ketemu satu rekan, Pak Bi, yang tergopoh-gopoh pulang karena ditelpon istrinya dari rumahnya Cempaka Putih. “Istri saya ketakutan banjir,” katanya. Alhasil, gw sendirianlah di kantor.

Abis absen, gw liat keluar. Kebetulan kantor gw ada di lantai 6. Nggak tinggi-tinggi amat, tapi lumayanlah. Keliatan jelas mendung abu-abu yang menaungi Jakarta. Abis itu gw SMS rekan-rekan yang lain. Ngabari status kantor serta nawarin absenin – tindakan yang tidak sesuai budaya kerja kantor, tapi ini kan kondisi gawat darurat ya. Banyak reply yang masuk, ngabari lokasi serta minta tolong absenin itu tadi.

Pendek kata, satu kantor yang seharusnya disesaki 20 orang (minus lagi satu karena sedang cuti melahirkan) cuma diisi 13 orang. Not too bad sih, tapi mau nggak mau mempengaruhi suasana kerja juga. Auditee banyak yang nggak ada juga, jadilah hari itu sebuah hari yang tidak efektif untuk bekerja – sebuah justifikasi, mungkin? Justifikasi untuk sering-sering ngecek situs berita online dan televisi dan jendela besar di bagian lain kantor yang menawarkan pandangan jernih ke arah Jalan Sudirman, di depan Universitas Katolik yang ada di seberang kantor.

Suasana kantor makin nggak jelas ketika akhirnya Pak Bos secara implisit mengizinkan untuk pulang lebih awal. Gw masih nunggu kabar dari airport (Pakde yang sakit hepatoma sedianya akan terbang ke Jepang malam itu), jadi nggak bisa segera pulang. Isi kantor tinggal gw sendiri pas jam jam 17-an gw putuskan untuk pulang. Tentu saja sesudah gulung-gulung celana, pake jaket ber-capuchon tadi, mbungkus sepatu untuk dimasukin ke tas, dan tentu saja memasangkan sendal jepit Bapak kembali di kaki.

Gw baru jalan sekitar 50 meter dari belakang kantor ketika gw dipanggil rekan sekantor, Ruston. Dia sebenernya udah pamit duluan tadi, sekitar setengah jam di depan gw. Tapi macet yang mengular hanya untuk berputar di Semanggi membuatnya terkejar juga oleh gw. Sebenarnya ada rasa ingin pulang sendiri saja demi fleksibilitas, namun tawaran gigih dari Ruston dan satu rekan lain yang ikut nebeng juga akhirnya membuat gw naik mobil Kijangnya juga.

Empat puluh lima menit terbuang hanya untuk membuat putaran di Semanggi, kembali ke arah kami seharusnya: Jakara Barat via S. Parman. Bweh. Sesudah itu lancar hingga ke depan MPR. Rekan lain yang juga nebeng tadi turun di Bunderan Slipi untuk menuju ke rumahnya di Permata Hijau, entah naik apa. Tinggallah gw dan Ruston memandang jauh ke depan di S. Parman. Yang keliatan cuma ratusan lampu rem mobil yang nyala semua. Uh oh.

Macet di S. ParmanDi sebuah SPBU swasta di S. Parman, kami berhenti sebentar. Cuma pinjam WC saja. Ruston yang kebelet, tapi gw sekalian juga lah, gratis ini. Tapi tetep aja kami dapet lirikan penuh arti dari beberapa mas-mas penjaga pompa bensin di situ. Cuek lah, namanya juga da-ru-rat, Mas! Pas laju mobil terhenti lagi di depan sebuah swalayan, saya putuskan untuk beli sesuatu untuk menenangkan perut yang udah meronta dari tadi. “Ton, gw beli ganjelan dulu ya. Elo kalo jalan, jalan aja. Palingan belum jauh.” Dugaan gw meleset, ternyata. Sesudah belanja minum, krupuk, roti, dan kue gambang, ternyata Ruston udah di belokan terakhir sebelum belokan ke Kemanggisan Raya. Weleh. Cukup menggeh-menggeh juga ngejarnya.

Ganjelan tadi segera dimanfaatkan. Roti & krupuk Palembangnya, terutama. Nyam! Lumayan juga untuk menahan bunyi kruyuk-kruyuk di perut gw dari berbunyi lebih lanjut. Tapi tidak demikian halnya dengan macetnya S. Parman. Dia masih terus berlanjut sampai ke dekat flyover Tomang. Di situ keliatan jelas siapa yang bersalah bikin gw dua jam baru sampe di situ: Tol Kebon Jeruk.

Di depan Taman Anggrek ada pemandangan ajaib: jalur busway yang harusnya mengarah ke Utara dipakai oleh mobil-mobil yang mau ke Selatan. Ckckckck. Anarkis sekali, tapi rasanya memang perlu, mengingat sisi Timur perempatan Grogol, di depan Universitas di pojokan itu, memang dapat dipastikan banjir cukup dalam.

Ruston memilih untuk lewat Tanjung Duren. “Orang sodara gw baru aja lewat situ kok,” tukasnya pas gw protes kenapa lewat situ, padahal daerah itu terkenal (dan terdengar di radio) banjir. Pilihannya tepat sih, soalnya jalanan di situ cuma kaya abis ujan biasa aja. Tergenang sedikit, tapi jauh-jauh lebih beruntung dari daerah di sekitarnya seperti Grogol dan Jelambar. Sama sekali bukan halangan buat mobilnya yang tinggi.

Akhirnya setengah jam kemudian kami sampai di dekat-dekat rumahnya di daerah Duri Mas. Dari titik itu gw minta tolong dianterin ke posko ojek terdekat. Nggak enak juga ngerepotin lama-lama. Ojegnya minta 15 ribu untuk jarak nggak lebih dari 2 km. Pemerasan! Gw tawar 10 ribu aja untuk menghindari diskusi yang bertele-tele soal harga dan pertimbangan si tukang ojek kenapa harga jasanya jadi sedemikian mahalnya. Tapi 10 ribu ternyata murah juga, gw dapet bonus aroma bawang brambang yang tercium dari kostum si Abang. “Ini ojeg motor apa ojeg sepeda sih,” pikir gw. Tapi ya sudahlah, udah syukur ada ojegnya. Rupanya tukang ojeg ini termasuk spesies yang langka juga malam itu.

Tepat 19.11 pas akhirnya gw masuk pintu rumah. Whew! Lelah, sebel, sedikit kalut (karena Bapak-Ibu belum pulang dari airport & rumah pacar di Grogol kebanjiran… *sigh*). Tapi gw gak boleh mengeluh! Masih banyak yang sedang sengsara di luar sana akibat banjir besar yang mampir lagi di Jakarta.

Oom Banjir Besar, kalo misalnya sibuk, nggak usah dipaksakan mampir juga nggak papa lho! Gw nggak segitu kangennya ama elo. *ketawa getir*

Photos of the day Jakarta got inundated can be found here.

2 Responses to “Jakarta Kebanjiran (Lagi)!”

  1. Duh, ini banjir kok kagak surut2 ya?

    PS: Kalo Jakarta emank banjir mlulu dari dulu (kaya katanye si Benyamin Sueb, berarti emank hutan di Jawa udah gundul semenjak dahulu kala donk ya?? :P


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: