RandomScrawls
Decidedly mundane…

Pusat Perbelanjaan dengan Musholla Terbaik (dan Terburuk)

Terinspirasi dari blog post seorang kawan muslim yang sedari kuliah dulu hidupnya dekat dengan mushollawell, paling nggak gw kenal dia ya sejak kuliah itu deh –, gw akhirnya bikin juga post ini. Udah kepikiran dari lama sih, tapi baru kesentil lagi sekarang. Hehehe.

Here are the list of the best:

  1. Pondok Indah Mal 2. Top abiss. Banyak (hampir tiap lantai ada), cukup luas, nyaman, dan bersih. Favorit gw yang di lantai nomor dua paling atas (gw lupa lantai berapa), yang di bawah Restaurant Row itu lho. Air wudhu-nya juga hangat, plus ada penitipan sepatu juga.
  2. Plaza Senayan. Sejujurnya, agak curang juga nih gw masukin di daftar ini – setinggi ini, lagi –, soale gw terakhir ke sini pas bioskopnya lagi direnovasi itu. Hehehe. Tapi tempat ini perlu mendapat pujian khusus, karena di sinilah yang menurut gw pertama kali memanjakan pengunjungnya dengan musholla yang manusiawi dan tergolong mewah.
  3. Senayan City. Pusat perbelanjaan terbaru di Jakarta ini juga nyaman untuk beribadah kala berjalan-jalan. Dia punya dua musholla, yang satu lebih luas, ada di parkiran yang nyambung ke lantai paling atas mal-nya, yang satu lagi diberi judul Executive Musholla, adanya di lantai basement. Executive Musholla ini yang lebih mewah, lengkap dengan penitipan sepatu juga. Nyamannya, dua-duanya ber-AC.

Sedangkan yang terburuk menurut gw:

  1. Mal Ciputra. Pusat perbelanjaan yang termasuk pionir mal modern di Jakarta Barat ini nggak nyaman banget musholla-nya. Satu ada di luar, di parkiran motor. Udah sempit, becek, bau, berisik pula. Kalo nggak salah di dalam gedung juga ada, tapi dari enam lantai – kalo nggak salah lagi – cuma ada di satu lantai. Kondisinya pun nggak jauh beda. Menyedihkan.
  2. Cilandak Town Square. Ini juga mirip-mirip sama di atas. Cuma ada satu, deket parkiran motor juga, jadi berisik juga. Sempit dan bau pula. Cuma kalo pas bulan puasa kalo nggak salah dia Citos ini ada inisiatif juga untuk bikin musholla tambahan sementara yang lebih nyaman dan luas di basement-nya. (Sebenernya malu juga ya, berarti umat muslim banyak yang rajin sholat kalo bulan puasa doang.)
  3. Plaza Setiabudi. Setiabudi Building. Tempat ini juga sama parahnya. Kalo soal sempitnya sih nggak terlalu sempit sebenernya. Tapi perlu dibayangkan apabila dua gedung gede musholla-nya jadi satu. Penuh dan jauh. Nggak layak.

DISCLAIMER: Pusat-pusat perbelanjaan lain yang nggak muncul dalam daftar di atas berarti jatuh ke kategori berikut:

  1. Biasa aja atau tidak menonjol, baik secara baik maupun buruk.
  2. Gw belum pernah ke situ. :P

10 Responses to “Pusat Perbelanjaan dengan Musholla Terbaik (dan Terburuk)”

  1. hehehe, ente mau ngomong kawan yang juga marbot mushollah saja suseh bener :)
    gw belum pernah ketiga mall yang ente sebut ga, ada skrinsutnya gak?
    btw, sepertinya seru nih kalo dijadiin kampanye review bersama masjid/musholla di gedung perkantoran/pusat perbelanjaan.

  2. @ Dhika:

    Huehehehehe. You got me there, Dhik.

    Sayangnya ndak ada skrinsutnya, je. Ntar deh kalo maen-maen ke situ gw update lagi post ini dengan skrinsut-e.

    Boleh juga tuh soal kampanyenya. Hehe. Mau dijadikan setaraf sama IBCI-mu? Gw emang suka sebel sih kalo ke musholla yang nggak beda jauh kualitasnya sama WC umum begitu. :(

  3. bikinin bannernya dong!
    kampanyenya calling for blogger buat kasih komen mengenai masjid/musholla di gedung/pusat perbelanjaan yang pernah dia singgahi, piye?

  4. @ Dhika:

    Ummm. Ehhh. Euhhh. Bikin banner? Kampanye? Hehehehe. Elo aja deh, Dhik. Aktivisme nggak pernah mengalir dalam darahku. Plus, my creative juice stopped flowing ages ago. :P

  5. Menarik jg nih..
    tapi sebutan executive musholla agak mengganjal, kayak kelas executive kereta api aja hehe.. Padahal kan namanya sholat punya siapa saja.. (just my opinion)

    Saya pernah ke mangga 2 mall, disana malahan ga ada musholla kayaknya, yg ada tempat sholat di setiap pelataran tangga pintu keluar (emergency exit gitu..?)

  6. @Sjakti:
    Setuju. Bahasa yang aneh ya? Berarti yang di atas apa ya? Economy musholla? Hehehe.

  7. okey-okey aja.

  8. @el khadafi:
    Okey…

  9. Bener banget mangga 2 mall memang kuda lumping… klo g jadi gubernur, pengelolanya g kasi SP.. moso mall musholanya di tangga.. gak ngehargai banget.. dia lupa kali ya di bangun mall dimana!

  10. @ Djigo:
    Seharusnya emang yang begitu masuk ke perda soal fasum dan fasos ya. Kalo misalnya dia rela bikin tempat khusus buat orang ngerokok – yang notabene aktivitas makruh –, sangat ironis sekali kalo dia nggak rela bikin musholla buat orang ibadah.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: